Pesanan Bapa Suci Franciskus Sempena Hari Migran dan Pelarian Sedunia 2016

 "MIGRAN DAN PELARIAN MENCABAR KITA. RESPON DARI INJIL RAHMAT BELASKASIHAN"

Saudara dan saudari yang dihormati,

Kasih kebapaan Tuhan dihulurkan kepada semua orang, seperti seorang penjaga menggembalakan kambing domba, tetapi secara khusus ia amat prihatin terhadap keperluan domba yang cedera, letih atau sakit, mereka mengatasi kemiskinan fizikal atau moral; yang semakin serius keadaan mereka, semakin pula kuat rahmat ilahi-Nya diungkapkan.

Pada masa ini, penghijrahan berkembang di seluruh dunia. Semakin meningkat mangsa keganasan dan kemiskinan, ramai yang meninggalkan tanah air mereka, dieksploitasi oleh penyeludup manusia semasa perjalanan mereka ke arah impian masa depan yang lebih baik. Mereka sering menghadapi kekurangan dasar polisi yang jelas dan praktikal mengawal selia penerimaan migran dan menyediakan program-program integrasi jangka pendek atau panjang, menghormati hak-hak dan kewajipan semua.

Injil rahmat belaskasihan mengganggu hati nurani kita, menghalang kita daripada menerima penderitaan orang lain seadanya, dan menunjukkan cara bertindakbalas yang berasaskan nilai-nilai teologi iman, harapan dan amal, mencari ungkapan praktikal dalam karya kasih rohani dan jasmani

Saya telah memilih, tema Hari Migran dan Pelarian Sedunia 2016: “Migran dan Pelarian Mencabar Kita. Respon dari Injil Belaskasihan.” Migran adalah saudara-saudara kita yang mencari kehidupan yang lebih baik, jauh dari kemiskinan, kelaparan, eksploitasi dan ketidakadilan pengagihan sumber bumi. Kemakmuran alam  seharusnya untuk agihan  secara saksama oleh semua. Bukankah kita semua mahukan kehidupan yang lebih baik, bermartabat dan sejahtera untuk berkongsi dengan orang yang kita kasihi.

Orang-orang yang berhijrah terpaksa mengubah beberapa ciri-ciri khas mereka yang paling menonjol sama ada mereka suka atau tidak, malah mereka yang menyambut mereka juga terpaksa berubah. Bagaimana kita boleh mengalami perubahan ini bukan sebagai halangan kepada pembangunan sejati, sebaliknya sebagai peluang untuk manusia sejati, sosial dan pertumbuhan rohani, pertumbuhan yang menghormati dan mempromosikan nilai-nilai yang menjadikan kita yang lebih berperikemanusiaan dan membantu kita untuk mempunyai relasi yang seimbang dengan Tuhan, orang lain dan segala ciptaan-Nya?

Kitab Wahyu menggesa kita untuk menyambut orang yang tidak dikenali; ia memberitahu kita bahawa dengan berbuat demikian, kita membuka pintu kepada Allah, dan bahawa di wajah orang lain kita melihat wajah Kristus sendiri. Yesus Kristus berkata: "Lihat, Aku berdiri di pintu dan mengetuk" (Why 3:20). Namun begitu ada yang menjadikannya perbahasan yang berterusan mengenai syarat-syarat dan had yang ditetapkan untuk penerimaan migran, bukan sahaja kepada tahap dasar-dasar negara, tetapi juga dalam beberapa komuniti paroki yang mana ketenangan tradisinya seolah-olah akan terancam. Berhadapan dengan isu-isu ini, bagaimana Gereja boleh gagal untuk diilhamkan oleh contoh dan kata-kata Yesus Kristus? Jawapan Injil adalah rahmat belaskasihan.

Pertama-tama, rahmat adalah karunia dari Allah Bapa yang terungkap dalam Anak. Rahmat memelihara dan memperkuat solidariti terhadap orang lain sebagai respon yang diperlukan untuk kasih Allah yang indah, "yang telah dicurahkan ke dalam hati kita oleh Roh Kudus" (Roma 5: 5). Setiap dari kita bertanggung jawab atasnya atau jirannya: Setiap kita adalah saudara kepada satu sama lain dan kita adalah  penjaga, di mana pun mereka tinggal. Kepedulian untuk membina hubungan yang baik dengan orang lain dan kemampuan untuk mengatasi prasangka dan ketakutan adalah bahan penting untuk mempromosikan budaya pertemuan, di mana kita bukan sahaja bersedia untuk memberi, tetapi juga untuk menerima daripada orang lain. Hospitaliti, sebenarnya, tumbuh dari kedua-dua pihak yang memberi dan menerima. Dari perspektif ini, adalah penting untuk melihat pendatang bukan sahaja atas dasar status mereka sebagai tetap atau tidak tetap, tetapi melebihi segalanya melihat mereka sebagai orang yang bermaruah, patut untuk dilindungi dan mereka mampu menyumbang kepada kemajuan dan kesejahteraan umum.

Migrasi tidak boleh dibataskan hanya kepada aspek-aspek politik dan perundangan mereka, implikasi ekonomi dan kewujudan bersama secara konkrit pelbagai budaya dalam satu wilayah.

Gereja berpihak kepada semua yang bekerja untuk mempertahankan, membela hak setiap orang untuk hidup dengan bermaruah, pertama sekali dengan mengamalkan hak untuk tidak berhijrah dan menyumbang kepada pembangunan negara asal sendiri. Proses ini harus merangkumi usaha lebih tegas, untuk menghapuskan “ketidakseimbangan” yang mana menyebabkan orang, secara individu atau secara berkumpulan, untuk meninggalkan persekitaran semula jadi dan budaya mereka sendiri.

Tiada siapapun yang boleh menuntut untuk menjadi acuh tak acuh dalam menghadapi bentuk baru perhambaan yang dikenakan oleh organisasi jenayah yang membeli dan menjual lelaki, wanita dan kanak-kanak sebagai buruh paksa dalam pembinaan, pertanian, perikanan atau di pasaran lain. Berapa banyak anak di bawah umur masih terpaksa berjuang dalam militia sebagai askar kanak-kanak! Berapa ramai orang yang menjadi mangsa penyeludupan organ, terpaksa mengemis dan eksploitasi seks! Pelarian hari ini melarikan diri dari jenayah-jenayah yang menyimpang, dan mereka merayu kepada Gereja dan masyarakat untuk memastikan bahawa, di tangan yang terhulur dari orang-orang yang menerima mereka, mereka boleh melihat wajah Tuhan, "Bapa yang penuh belas kasihan dan Allah segala penghiburan" (2Kor 1: 3).

Saudara-saudari, para migran dan pelarian! Di tengah-tengah Injil rahmat pertemuan dan penerimaan oleh orang lain adalah saling berkaitan dengan pertemuan dan penerimaan Allah sendiri. Menyambut orang lain bererti menyambut Tuhan secara peribadi! Jangan biarkan harapan dan kegembiraan hidup yang lahir daripada pengalaman anda dari rahmat Allah dirompak, seperti yang dinyatakan dalam diri orang yang anda temui dalam perjalanan anda!

Aku menyerahkan kamu kepada Perawan Maria, Ibu kepada migran dan pelarian, dan kepada Santo Yusuf, yang mengalami keperitan berhijrah ke Mesir. Dengan perantaraan mereka, Saya juga memuji orang-orang yang menyumbang melabur begitu banyak tenaga, masa dan sumber untuk penjagaan pastoral dan sosial para migran yang merantau.

Kepada semua saya memberikan Berkat Apostolik saya.

Paus Franciskus

Dari Vatikan, September 12, 2015

Peringatan Nama Suci Maria